oleh

Tak Ganti Masker Berminggu-minggu, Dokter Ini Tertular Corona Lalu Meninggal

Ilustrasi virus corona (detikHealth)

JAKARTA, sln70-news.com – Seorang dokter muda Texas yang meninggal usai terinfeksi virus Corona September lalu. Ia tertular setelah tak ganti masker N95 yang sama selama berminggu-minggu dan mungkin bahkan berbulan-bulan, demikian klaim keluarganya.

Adeline Fagan, seorang dokter obgyn berusia 28 tahun meninggal setelah pertempuran dua bulan melawan COVID-19. Ia juga mengalami ‘pendarahan otak besar-besaran’.

Dokter muda itu bernama Adeline Fagan, seorang dokter obgyn yang berusia 28 tahun, asal Lafayette, New York. Ia terinfeksi virus Corona dan selama itu ia tidak pernah mengganti masker sehingga mengalami pendarahan otak.

Fagan telah merawat pasien virus Corona COVID-19 di ruang gawat darurat HCA Houston Healtchare West, dan ia terinfeksi COVID-19 Juli lalu.

BACA JUGA:  Kasus Aktif Covid-19 Berpotensi Naik Akibat Mudik dan Repatriasi WNI atau PMI

Keluarga menyebut bahwa minimnya alat pelindung diri (APD) berpengaruh pada kematiannya, tapi tidak diketahui secara pasti bagaimana Fagan bisa terinfeksi COVID-19.

“Adeline punya masker N95 dan tertulis namanya di atas,” jelas saudara perempuannya, Maureen (23), dikutip dari laman Daily Mail.

“Adeline mengenakan N95 yang sama selama berminggu-minggu, atau tidak berbulan-bulan,” tambahnya.

Menurut pedoman Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), masker N95 bisa digunakan lagi paling banyak hanya lima kali.

Dalam beberapa bulan terakhir, serikat perawat nasional mengeluhkan sejumlah pelanggaran terhadap protokol keselamatan tempat kerja, seperti memaksa staf yang terinfeksi virus Corona COVID-19 tetap bekerja.

BACA JUGA:  Usai Didemo, RS Permata Bunda Akan Bayarkan Gaji Nakes

Akan tetapi, pihak rumah sakit mengatakan tidak ada kebijakan untuk menggunakan masker secara berulang. HCA Houston adalah bagian dari jaringan rumah sakit terbesar di negara itu.

“Protokol kami berdasarkan pedoman CDC, termasuk rekan kerja yang menyerahkan masker N95 mereka pada akhir shift, dan menerima masker lain pada awal shift berikutnya,” kata kepala petugas medis fasilitas tersebut, dr Emily Sedgwick.

Fagan adalah satu dari 250 tenaga kesehatan (nakes) yang meninggal karena terinfeksi virus Corona COVID-19 di negara bagian selatan dan barat AS.(dth)