Hasil Uji Coba Klinis Vaksin Covid-19 di China Mampu Tingkatkan Antibodi

Calon vaksin virus Corona (Covid-19).- Shutterstock

CHINA, sln70news.com – Hasil uji coba klinis klinis tahap pertama dan tahap kedua kandidat vaksin Covid-19 di China menunjukkan kemajuan, baik dari segi keamanan maupun kemanjuran.

Demikian pernyataan resmi China National Pharmaceutical Group (Sinopharm), badan usaha milik China yang memproduksi vaksin COVID-19, dikutip sejumlah media setempat, Jumat (19/6/2020).

Vaksin tersebut dikembangkan oleh Wuhan Institute of Biological Products dan China National Biotec Group (CNBG). Keduanya di bawah Sinopharm telah melibatkan 1.120 relawan berusia 18 hingga 59 tahun dalam uji coba yang mulai dilakukan sejak 12 April lalu.

BACA JUGA:  Satu Keluarga Tewas Kelaparan di Gurun Libya Akibat Mobilnya Mogok, Ditemukan Pesan Terakhir

“Hasilnya menunjukkan catatan keamanan yang bagus dan tidak ada dampak yang merugikan kesehatan dalam temuan uji klinis tersebut,” demikian Sinopharm seperti dilansir sejumlah media setempat.

Sinopharm mengungungkapkan, penerima vaksin yang diberi dua suntikan sesuai prosedur dan dosis yang berbeda telah menghasilkan kekuatan antibodi yang tinggi.

Bagi mereka yang menerima dua suntikan dosis menengah dengan interval antara 14 hingga 21 hari tingkat perkembangan antibodi penawarnya (serekonversi) mencapai 97.6 persen.

BACA JUGA:  Penggunaan Hydroxychloroquine Bersyarat pada Pengobatan Pasien COVID-19

Sementara bagi yang menerima dua suntikan dengan interval 28 hari serekonversinya bisa mencapai 100 persen.

CNBG secara aktif mendukung kerja sama luar negeri dalam uji klinis tahap ketiga dan telah menjamin itikad baik beberapa perusahaan dan lembaga riset dari beberapa negara dalam kerja sama tersebut.

Perusahaan tersebut juga telah membangun ruang kerja produksi dengan keamanan biologi sangat ketat yang nantinya dapat membantu menjamin kelancaran distribusi vaksin dalam situasi darurat.

sumber: poskota.id