oleh

Robert Capa

Biografi Lahir André Friedmann di Budapest, Robert Capa meninggalkan Hungaria pada tahun 1930 untuk Berlin, terdaftar di Deutsche Hochschule für Politik sebagai mahasiswa jurnalisme dan ilmu politik, dan menjabat sebagai asisten kamar gelap di Deutsche Photodienst Agency.

 Dengan bangkitnya Nazi pada tahun 1933, Capa meninggalkan Jerman ke Paris, di mana ia berbagi kamar gelap dengan Henri Cartier-Bresson dan Chim (David Seymour). Dia bekerja secara teratur sebagai jurnalis foto, dan antara tahun 1936 dan 1939 melakukan beberapa perjalanan ke Spanyol bersama rekannya, Gerda Taro, untuk mendokumentasikan perang saudara. Foto-fotonya dari konflik ini, termasuk gambarnya yang paling terkenal, Death of a Loyalist Soldier (1936), segera digembar-gemborkan karena dampaknya yang menakjubkan; Picture Post menyebutnya “fotografer perang terbesar di dunia” pada tahun 1938. Ketika Perang Dunia II dimulai, ia pindah ke Amerika dan bekerja lepas untuk LIFE, Time, dan publikasi lainnya.

BACA JUGA:  Ustaz Abdul Somad Dituding ISIS hingga Dicekal di Eropa

 Dari tahun 1941 hingga 1946, ia menjadi koresponden perang untuk LIFE dan Collier, bepergian dengan Angkatan Darat AS dan mendokumentasikan kemenangan Sekutu di Afrika Utara, pendaratan Sekutu di Normandia, dan penangkapan Sekutu di Leipzig, Nuremberg, dan Berlin. Setelah perang, Capa bergabung dengan Henri Cartier-Bresson, Chim (David Seymour), dan George Rodger dalam mendirikan Magnum, sebuah agen fotografi kooperatif yang menyediakan foto-foto untuk publikasi internasional.

SPAIN. Cerro Muriano, Cordoba front. September 5th, 1936. Republican militiaman (Federico BORRELL GARCIA) at the moment of death. (“The Falling Soldier”).

 Pada 1948-1950, ia memotret kekacauan yang terjadi di sekitar deklarasi kemerdekaan Israel. Dia bepergian ke Hanoi pada tahun 1954 untuk memotret perang Prancis di Indocina untuk HIDUP; tak lama setelah kedatangannya, dia menginjak ranjau darat dan terbunuh.

BACA JUGA:  Palestina Dihapus dari Google Maps, Benarkah?

 Robert Capa membuat foto-foto yang mencapai efek luar biasa kuatnya melalui koneksi dan kasih sayang yang kuat kepada orang-orang. Sikap ini, dan penggunaan kamera 35 milimeter kecilnya, memungkinkannya untuk mendekati rakyatnya dan bertindak seperti tidak ada orang lain. Hasilnya adalah terobosan dalam sejarah jurnalisme foto.

 Lisa Hostetler Handy et al.

 Refleksi dalam Mata Kaca: Karya-karya dari Pusat Fotografi Internasional, New York: Bulfinch Press bekerja sama dengan Pusat Fotografi Internasional, 1999, hlm. 211.

Foto Magnum mewakili Cornell dan Robert Capa.
Untuk hak reproduksi, hubungi
Magnum